Selasa, 15 Desember 2009

Kurva Preferensi dan Kurva Indiferen

Kurva Preferensi dan Kurva Indiferen

Preferensi adalah orang suka dan tidak suka. Asumsi utama tentang preferences adalah bahwa mereka tidak tergantung pada harga atau pendapatan. Hal-hal yang Anda suka dan tidak suka tidak bergantung pada apa yang Anda mampu. Ketika perubahan harga, atau ketika perubahan pendapatan Anda, Anda membuat pilihan baru, tapi preferensi yang membimbing pilihan itu tidak berubah. Kita akan menemukan ide yang sangat rapi yang menggambarkan peta preferensi seseorang. Sebuah peta preferensi ini didasarkan pada asumsi menarik secara intuitif bahwa orang dapat menyusun semua pos kombinasi kemungkinan barang mereka mungkin mengkonsumsi menjadi tiga kelompok: disukai, tidak disukai, dan indiferen. Untuk membuat gagasan ini lebih konkret, mari kita meminta Lisa untuk memberitahu kami bagaimana dia peringkat berbagai kombinasi film dan soda. Gambar 8.3 mengilustrasikan bagian dari jawabannya. Lisa mengatakan kepada kita bahwa ia saat ini mengkonsumsi 2 film dan 6 bungkus enam bulan di titik c dalam Gambar. 8.3. Dia kemudian mencantumkan semua kombinasi film dan soda bahwa ia menganggap sama-sama dapat diterima sebagai konsumsi arus nya. Ketika kami merencanakan kombinasi film dan soda Lisa memberitahu kita bahwa dia suka sama seperti kombinasi di titik c, kita mendapatkan kurva pada Gambar hijau. 8.3. Kurva ini adalah elemen kunci dalam peta preferensi dan disebut kurva indiferen.

Kurva indiferen adalah garis yang menunjukkan kombinasi barang diantara lainnya dimana konsumen adalah acuh tak acuh. Kurva indiferen pada Gambar. 8.3 memberitahu kita bahwa Lisa adalah sama bahagia untuk mengkonsumsi 2 film dan 6 bungkus enam bulan di titik c sebagai mengkonsumsi kombinasi film dan soda pada titik g atau di poin lainnya sepanjang kurva. Lisa melanjutkan dengan mengatakan kepada kita bahwa mulai dari kombinasi film dan soda, dia lebih menyukai untuk memiliki lebih banyak film dan tidak kurang soda atau lebih soda dan tidak kurang film. Kita dapat menginterpretasikan Lisa yang mengatakan bahwa kurva indiferen mendefinisikan batas antara kombinasi barang yang ia lebih suka kepada orang-orang pada kurva indiferen dan kombinasi yang dia tidak suka. Lisa lebih memilih kombinasi di daerah kuning di atas kurva indiferen kombinasi pada kurva indiferen. Dan dia lebih suka kombinasi pada kurva indiferen kombinasi abu-abu di area di bawah kurva indiferen. Kurva indiferen yang ditunjukkan dalam Gambar. 8.3 hanyalah salah satu dari seluruh keluarga kurva tersebut. Kurva indiferen ini muncul lagi dalam Gambar 8.4. Itu berlabel I1 dan melewati poin c dan g. Dua kurva indiferen I0 dan I2. Lisa lebih menyukai setiap titik pada kurva indiferen I2 untuk setiap titik pada kurva indiferen I1, dan ia lebih suka pada I1 setiap titik ke titik manapun pada I0. I2 kita sebut sebagai kurva indiferen yang lebih tinggi daripada I1 dan I1 sebagai yang lebih tinggi daripada I0. Kurva indiferen tidak pernah berpotongan. Untuk melihat mengapa, mempertimbangkan kurva indiferen I1 dan I2 dalam Gambar. 8.4. Kita tahu bahwa Lisa lebih menyukai titik ke titik j untuk c. Kita juga tahu bahwa Lisa lebih menyukai indifferences setiap titik pada kurva I2 untuk setiap titik pada kurva indiferen I1. Jika kurva indiferen ini tidak berpotongan, Lisa akan acuh tak acuh antara kombinasi barang di titik dan kombinasi c dan j. Tetapi kita tahu bahwa Lisa lebih suka j untuk c, sehingga tidak mungkin ada titik persimpangan. Maka kurva indiferen tidak pernah berpotongan. Sebuah peta preferensi terdiri dari serangkaian kurva indiferen. Kurva indiferen yang ditunjukkan pada Gambar. Hanya 8,4 bagian dari peta preferensi Lisa. Seluruh peta terdiri dari sejumlah tak terhingga kurva indiferen; masing-masing satu miring ke bawah, dan tak satu pun dari mereka memotong. Mereka menyerupai garis-garis kontur pada peta yang mengukur tinggi sebuah gunung. Kurva indiferen poin bergabung dengan kombinasi yang mewakili barang-barang di kalangan konsumen adalah yang acuh tak acuh dalam banyak cara yang sama seperti garis-garis kontur pada peta bergabung dengan poin yang sama he di atas permukaan laut. Dengan melihat bentuk garis kontur pada peta, kita dapat menarik kesimpulan tentang medan. Dengan cara yang sama, dengan melihat bentuk kurva indiferen seseorang, kita dapat menarik kesimpulan tentang preferences. Tetapi menafsirkan sebuah peta preferensi memerlukan sedikit pekerjaan. Ini juga memerlukan beberapa cara untuk menggambarkan bentuk kurva indiferen. Dalam dua bagian berikutnya, kita akan belajar bagaimana "membaca" sebuah peta preferensi.

Jika Lisa minuman 6 enam-pak soda dan melihat 2 film satu bulan, ia mengkonsumsi pada titik c. Lisa dapat membandingkan semua kemungkinan kombinasi soda dan film ke titik c dan peringkat mereka pada skala lebih suka huruf c, tidak lebih suka huruf c, atau acuh tak acuh. Batas antara titik bahwa ia lebih suka huruf c dan yang dia tidak suka huruf c adalah kurva indiferen. Lisa adalah acuh antara titik seperti g dan c pada kurva indiferen. Dia lebih suka setiap titik di atas kurva indiferen (area kuning) untuk setiap titik di atasnya dan ia lebih suka setiap titik pada kurva indiferen pada setiap titik di bawah ini (daerah abu-abu).

Sebuah peta preferensi terdiri dari sejumlah tak terhingga kurva indifferences. Di sini, kami hanya menampilkan tiga - I0, I1, dan I2 - yang merupakan bagian dari peta preferensi Lisa. Setiap kurva indiferen menunjukkan titik-titik di antaranya Lisa adalah acuh tak acuh. Sebagai contoh, dia tak peduli antara huruf c dan titik pada kurva indiferen g I1. Tapi ia lebih suka setiap titik pada kurva indifferences yang lebih tinggi untuk setiap titik pada kurva indiferen yang lebih rendah. Sebagai contoh, Lisa lebih menyukai titik j ke titik c atau g, jadi dia lebih suka setiap titik pada kurva indiferen I2 untuk setiap titik pada kurva indiferen I1.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar